Contemplation

Tentang Hidup; Mengapa Kita Wajib Mencoba?

11/04/2016 09:57:00 AM


Hasil gambar untuk “if somebody offers you an amazing opportunity but you are not sure you can do it, say yes—then learn how to do it later.”

Halo hidup, apa kabar?

Sudah cukup lama ya saya tidak bercerita di blog ini. Belakangan saya memang cukup disesakkan dengan rutinitas ‘baru’ dan terlihat seperti melupakan kegiatan tulis-menulis. Hingga beberapa teman yang sering melancong ke blog saya memberitahukan, bahwa blog saya tidak dapat diakses lagi. Sebegitu riweuhnya kah hidup saya hingga lupa memperpanjang domain blog? heuheu.

Banyak hal-hal tak terduga yang terjadi pada hidup saya akhir-akhir ini. Ada beberapa hal yang boleh dan belum boleh saya ceritakan. Untuk hal-hal yang belum boleh saya ceritakan, insyaAlloh jika waktunya tepat nanti saya akan ceritakan di blog ini. Dan kini mari kita berfokus pada hal-hal yang boleh saya ceritakan.

Jadi begini, beberapa kali saya mendapat tawaran pekerjaan yang belum pernah saya jamah sebelumnya. Dengan kata lain kompetensi saya memang belum terlihat di bidang itu. Salah satunya adalah saya mendapat tawaran mengajar membaca untuk anak disleksia di salah satu sekolah internasional di Jakarta. 

Sebelumnya saya memang pernah mengajar di salah satu sekolah yang menggunakan bilingual bahasa, namun tawaran kali ini datang dari sekolah yang benar-benar full english. Disisi lain, saya belum pernah menangani anak disleksia ditambah anak bule lagi. Memang sih penelitian tesis saya mengangkat tema anak-anak dengan kesulitan membaca. Tapi bukan specific learning disabilities dimana disleksia masuk di dalamnya. 

Saya yang mendapat tawaran itu pun langsung mengangguk setuju. Saat saya di rumah, saya baru kepikiran. Egilak yah, bahasa inggris gue aja masih pas-pas gini udah berani nerima-nerima aja. Ditambah mengajarkan membaca anak disleksia dengan pengantar bahasa inggris berbeda dengan mengajar membaca bahasa indonesia. Fonem, ejaan, dll nya tentunya berbeda. Saya jadi pikir-pikir panjang. Alhasil saya galau.

Saya pun menceritakan hal itu kepada ibu. Kata si ibu, “Ambil aja, teh! Itung-itung kamu belajar juga. Kan kalo gak gitu gak belajar.” Dengan tekad yang saya bulet-buletin,  saya pun mengambil kesempatan itu.

Hari pertama observasi, saya agak shock. Disitu semua orang cas cis cus pake bahasa inggris. Walaupun TOEFL saya lumayan  (lumayan hancur maksudnya ahahaa), tapi saya belum terbiasa dengan lingkungan yang full english. Saya mesti pelan-pelan mencerna mereka lagi ngomong apa. Haduh masyaAlloh. Saat itu perasaan saya antara pengen ngakak dan pengen nangis diwaktu yang sama. Ada 2 sisi yang bertengkar hebat di dalam diri saya.

Si Pesimistis:
Udeh Chi, resign aja. Daripada malu-maluin gak bisa bahasa inggris. Udeh, mumpung masih awal-awal.

Si Optimistis:
Jangan resign, Chi! Semangat! Gak semua orang bisa dapet kesempatan ini kaya elu! Inna ma’al usri yusroh! Alloh pasti ngasih jalan!

Akhirnya si pesimistis kalah, dan saya berkeyakinan buat meneruskan job ini. Awal-awal saya memang agak kaget, mencerna satu-satu apa yang orang-orang ini katakan. Setdah ini berasa nonton film hollywood tanpa subtitle! Tapi ada hikmah luar biasa dibalik itu semua.

Saya berusaha mengejar ketertinggalan kemampuan bahasa inggris saya yang ala kadarnya dengan belajar. Saya jadi sering nonton youtube, belajar bahasa inggris online dari BBC Learning English, ngomong-ngomong sendiri pake bahasa inggris, baca-baca lagi novel-novel bahasa inggris saya dengan mencerna grammarnya (Sebelumnya mah saya baca-baca aja, gak peduli grammar. Yang yang penting ngerti alur ceritanya ahaha). 

Terus sekarang bahasa inggris elu udah fluent, Chi? Engga juga sih! Hahaha. Tapi seenggaknya lebih baik dan berprogress dari yang dulu. Alhamdulillah.

Dan kini saya jadi berani nerima tawaran untuk home based program anak autis dengan speech delay yang terapinya “diusahakan” full english

Saya jadi berpikir; jika dulu saya gak mencoba untuk ambil kesempatan itu mungkin saya akan tetap terkungkung dengan ketidakbisaan saya. Saya gak memacu diri saya buat belajar, hasilnya hidup saya jadi gak berprogress. 

Lagi mikir-mikir gitu, pas banget di path temen saya ngeshare quote yang rada mirip dengan situasi yang saya alami sekarang:

 “if somebody offers you an amazing opportunity but you are not sure you can do it, say yes—then learn how to do it later.” -Richard Branson-

Nah, jadi kalo ada kesempatan bagus tapi masih ragu-ragu bisa atau engga, saran saya: Ambil aja! Karena apa? Kalo kita gak pernah mencoba, kita gak akan pernah tau sejauh mana kemampuan diri sendiri.

Sekarang saya masih belajar untuk improve bahasa inggris saya, karena saya sangat amat sadar bahwa bahasa inggris saya masih jauhhhhh dari kata ‘layak’. Tapi saya selalu percaya, bahwa saat kita udah berusaha maksimal pasti Alloh selalu kasih jalan. 

"Inna ma'al yusri usroh" yang berarti setelah kesulitan pasti ada kemudahan.

Semangat ya, kamu-kamu!

See other stories

8 comments

  1. Wah menginspirasi. Bener sih, kita gak akan pernah tau sebelum nyoba. Sesuatu yang keliatannya rumit banget ternyata setelah dijalanin biasa aja dan bahkan menyenangkan. Aku sering ada di posisi itu. Jadi semangat hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salaam Mbak Rhena,

      Iya Mbak terkadang udah nyerah duluan yah sebelum nyoba:")

      Semangat terus yah Mbak! ;)

      Delete
  2. I have enjoyed life a lot more by saying YES, than by saying NO. When you say yes, the universe helps you. Just say yes first, and you'll figure it out afterwards =)

    ReplyDelete
  3. keren mbaa.. kita memang ga pernah tau kemampuan kita sebelum mencoba yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Mbak raisa,

      Bener mbak, mesti nyoba dulu baru tau hihii. Selamat mencoba ya! :D

      Delete
  4. Luar biasa... inspiratif
    Meski kadang-kadang dalam tataran prakteknya tidak mudah. Dibutuhkan keberanian dan kemauan ekstra.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salaam Fahmi,

      Setuju, praktek gak semudah teori yaaa:D tapi yg paling penting emang diri sendiri. Kalo diri sendiri udh yakin dan mau coba, insyaAlloh apapun rintangannya bakal terlewati;)

      Delete