Culinary

Memasak, Nasi Goreng, dan Bumbu Rahasia

8/13/2016 08:36:00 AM


 Nasi Goreng Merah Sayuran

Sejujurnya pengalaman memasak saya masih dalam tahap amatir. Hamba yang dhaif ini hanya mengetahui sedikit tentang dunia panci, penggorengan, beserta antek-anteknya itu. Tapi karena grup #1Minggu1Cerita memberikan challenge berupa tulisan bertema ‘menu andalan’ maka izinkanlah hamba untuk ikut berpartisipasi, heuheu.

Jadi begini, dari kecil saya engga dibiasain ‘masuk dapur’ sama ibu. Setelah saya teliti ada 2 tipe orang yang suka masak. Pertama, orang yang suka dibantuin kalo lagi masak. Kedua, orang yang gak suka dibantuin. Nah ibu saya tipe orang yang kedua. Jadi dari dulu kalo saya pengen bantu-bantu ibu, ibu malah nyuruh saya main.

Karena katanya, saya malah nge-riweuhin belio di dapur. Alhasil niat suci saya untuk meringankan pekerjaan orang tua pun pupus. Sehingga saya pun memilih bermain dan pulang dengan perut kelaparan. Saat perut saya lapar, saya tinggal buka lemari makan. Begitu terus hingga saya masuk kuliah S1.

Saat pertengahan kuliah, lulus, dan mulai bekerja kemampuan memasak saya udah mulai meningkat pada tahap ‘lumayan’. Lumayan hancur maksudnya. Saya udah mulai lihai membuat nasi goreng enak tanpa ‘msg’ dan bikin cemal cemil berupa sandwich goreng. Udah itu doang pencapaian terbaik saya.

Nah setelah saya hijrah ke Bandung, kemampuan memasak saya mulai terasah. Setahun pertama gak begitu pesat sih, karena kost pertama saya gak punya dapur. Alhasil saya lebih sering makan di warung nasi. Di tahun kedua bakat memasak saya mulai terasah maksimal. Saking terasahnya, saya kok ngerasa saya bisa ikut master chef dan ngalahin chef Juna yah? Oh ternyata itu hanya halusinasi saya aja.

Kehidupan di Bandung emang gak sekeras di Jakarta. Tapi tinggal jauh dari rumah, memberikan banyak pelajaran buat saya. Salah satunya adalah saya harus memutar otak untuk ngirit. Aha! Ternyata masak sendiri adalah salah satu jalan keluarnya. Waktu itu saya seneng banget karena kost baru saya ada dapurnya. Saya langsung antusias untuk beli peralatan perang di pasar. Dari mulai cobek, penggorengan, sodet, dan kawan-kawannya.

Awalnya saya googling resep dulu, terus saya eksekusi. Sekali, dua kali, ternyata enak. Dan setelah itu saya engga keracunan. Berarti masakan saya aman. Dari situ saya mulai sotoy bereksperimen. Dengan berprinsip memasak itu terdiri dari 3 kunci utama bahan dasar yaitu bawang merah, bawang putih, dan cabe.  Yang lain tinggal ditambah sesuai selera.

Kesotoyan saya soal eksperimen masak pun menemukan titik apesnya. Tepatnya saat rapat organisasi kampus. Rapat kali itu diadain ba'da Maghrib di salah satu cafe deket kostan saya. Saya yang lagi pengiritan nasional, membawa nasi goreng buatan saya pada rapat tersebut. Niat saya cuma beli minumannya aja di cafe tersebut. 

Nah karena ketua divisi saya penasaran sama rasa nasi goreng buatan saya, alhasil dia pun mencobanya. Dan ternyata rasanya ZONK! Padahal itu merupakan eksperimen pertama dengan resep baru. Yaitu nasi goreng dicampur sereh, daun salam, lengkuas, jahe, dan kunyit.

Kata ketua divisi saya, “Chia kamu mau masak nasi goreng apa mau bikin sop? Kebanyakan daun-daunan ini!” 

Loh saya penasaran, perasaan sebelumnya saya cicipin pas lagi anget-angetnya enak. Eh kenapa pas udah dingin jadi pait begitu? Saya langsung nge-down. Resep nasi goreng rempah-rempah hasil kesotoyan saya pun gagal total. Padahal kalo berhasil saya mau daftarin resep saya buat dapet hak paten. 

Tapi dari kegagalan itu saya gak mau nyerah. Gak mau nyerah masak. Tapi nyerah eksperimen. Saya maunya liat resep di google aja. Paling kalo ada tambahan dikit yah saya modifikasiin sesuai selera saya:”)

Nasi Goreng Ijo Sayuran

Tapi dari kegagalan itu saya jadi belajar banyak. Saya banyak googling resep nasi goreng enak tanpa msg. Dan taraaaa! Sekarang saya pun tau bumbu rahasia kenapa nasi goreng abang-abang bisa enak. Ternyata karena ‘fermentasi campuran bawang putih, kemiri, dan minyak goreng’. Nah bumbu rahasia ini yg jd andalan saya buat bikin nasi goreng enak, wangi, dan tanpa msg.

Bumbu dasar nasi goreng:
  1. Fermentasi Bawang Putih, Kemiri, dan Minyak Goreng
  2. Bawang merah 
  3. Cabe
  4. Garam 
  5. Gula  
  6. Daun bawang

Fermentasi Bawang Putih, Kemiri, & Minyak Goreng
Cuci bersih bawang putih dan kemiri. Keringkan sampe bener-bener kering. Perbandingannya 1 buletan bawang putih dengan 2 butir kemiri. Kemudian haluskan bawang putih dan kemiri. Tingkat kehalusannya terserah. Kalo saya sukanya masih agak kasar. 

Rendam bumbu yang telah dihaluskan dengan minyak goreng diwadah kaca. Bisa pake jar yang ada tutupnya atau tempat bekas selai roti. Tutup rapat-rapat. Biarkan sampe 24 jam campuran bawang putih, kemiri, dan minyak goreng itu berfermentasi. Setelah 24 jam, bumbu rahasia ini siap dipakai.

Oia bumbu ini bisa tahan sampai 2 minggu. Seminggu pertama disimpan di suhu kamar dan seminggu kedua bisa disimpan di dalam kulkas. Selain buat nasi goreng, bumbu rahasia ini juga bisa buat campuran capcay, mie goreng, dll.

Mie telor menggunakan bumbu rahasia :D

Bawang Merah
Ini sebenernya sesuai selera sih, tapi kalo saya sukanya bawang putih lebih banyak daripada bawang merah. Takarannya 1:2. Misalnya 2 siung bawang merah dengan campuran ‘bumbu rahasia’ yang tadi itu sebanyak 2 sendok makan.

Gula & Garam
Saya awalnya gak yakin, apa iya masakan bisa enak tanpa msg. Eh ternyata bisa! Cukup campurin gula sama garem sesuai selera. Hasilnya? jadi gurih! Coba deh dan ucapkan, ‘bye bye msg!’

Nasi
Nasi ternyata berpengaruh sama enak atau engganya nasi goreng. Biar lebih enak, pake nasi bekas kemarin. Atau kalo pake nasi baru, biarin nasi dingin dulu selama beberapa jam sebelum digoreng.

Nah gampang kan! Biar tambah sehat, banyakin tambahin sayur yah.

Dari pengalaman masak-memasak saya yang banyak gagalnya, saya jadi belajar kalo siapapun yang ‘mengaku’ gak bisa masak asal punya kemauan dan kesempatan buat mencoba, insyaAlloh pasti bisa. Kuncinya: coba terus sampe enak! Ya seenggaknya enak menurut lidah kita sendiri ya, heuheu. :D 

See other stories

8 comments

  1. aku mau cobain bumbu fermentasi itu ah!

    ReplyDelete
  2. enak nih apalagi kalo bisa nyobain langsung

    ReplyDelete
  3. waaah, aku mau coba bikin bumbu fermentasinyaaa ^o^... nasi goreng itu makanan fav dan penyelamat bgt di kala lg buru2 :D.. makanya aku srgnya bawa bekal ke kantor jg nasi goreng mbak ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes sama kita mbak, tos dulu! Hihihi:D
      Sila mbak fanny, selamat mencoba yaaa;)

      Delete
  4. Waw, iseng klak klik sana sini.. membaca cerita ini kok senyum senyum ndiri gw bacanya. ahhahah Secret Recipe of abang nasgor ter K e t a h u i

    ReplyDelete